PERHIMPUNAN PERS MAHASISWA INDONESIA

Seminar Nasional dan Temu Alumni PPMI

Seminar Nasional dan Temu Alumni PPMI (Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia)


TEMA


Seminar Nasional bertema:
"Menggagas Media Online sebagai Ruang Aktualisasi Persma di tengah Era Sibernetika"

Temu Alumni PPMI bertema:
"Memorabilia 13 Tahun Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia"


TANGGAL DAN TEMPAT

Kegiatan akan dilaksanakan pada:
Hari : Kamis-Minggu
Tanggal: 1-4 September 2005
Tempat : Student Center Universitas Brawijaya (Unibraw) Malang dan Villa Bima Sakti Batu


PESERTA

Kisaran peserta Seminar Nasional adalah:
  1. Utusan Lembaga Pers Mahasiswa se-Indonesia
  2. Mahasiswa umum se-Malang
  3. Dosen
  4. Pemerhati media massa dan sibernetika

Peserta Temu Alumni adalah:
  1. Seluruh mantan Pengurus PPMI Nasional tahun 1992-2004
  2. Seluruh mantan pengurus Dewan Kota se-Indonesia tahun 1992-2004
  3. Seluruh mantan Pengurus Nasional dan Dewan Kota periode 2004-2005
  4. Utusan Lembaga Pers Mahasiswa se-Indonesia

PELAKSANA KEGIATAN

Kegiatan dilaksanakan oleh Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia (PPMI) difasilitasi oleh PPMI Dewan Kota Malang.


KONTRIBUSI

Kontribusi Seminar Nasional dan Temu Alumni adalah Rp.30.000,- per delegasi.


INFORMASI


Informasi lebih lanjut mengenai pelaksanaan kegiatan, silahkan hubungi:

Sekretariat Kepanitiaan
Sekretariat Bersama Unitas Kavling 10 Universitas Brawijaya
Jl. MT Haryono 169, Malang 65145
Telp.: +62 856 353 2488
E-mail: seminar_temualumni2005@yahoo.com

Contact person:
Vanty | 08563532488
Andika | 08158058901
Alfan | 08155176149

Kode Etik PPMI

Konsideran Kode Etik

Tumbangnya kekuasaan Orde Baru yang represif dan otoritarian, ternyata menjadi momentum besar dan penting bagi dunia pers umum di tanah air untuk bebas berekspresi. Kemerdekaan pers di Indonesia saat ini telah menjadi saranan pemenuhan hak asasi manusia dalam berkomunikasi dan memperoleh informasi. Dalam mewujudkan kemerdekaan pers tersebut, maka dunia pers menyadari adanya tanggung jawab sosial serta keberagaman masyarakat.

Dalam hal ini pers mahasiswa juga adalah salah satu agen informasi yang memiliki ciri dan karateristik sendiri dibandigkan pers umum. Dimana secara operasional pers mahasiswa memiliki ca ra pengelolaan, dan sajian informasi yang identik dengan pembelaan hak-hak rakyat dengan dukungan idealisme gerakan mahasiswa.

Oleh karena itu guna menjamin tegaknya kebebasan pers serta terpenuhinya hak-hak masyarakat dalam memperoleh informasi secara benar, jelas dan tepat, maka pers mahasiswa juga memerlukan suatu landasan moral/etika yang disebut Kode Etik Pers Mahasiswa (PPMI).

Kode etik pers mahasiswa itu tentunya sarat dengan harapan bahwa ia bisa menjadi landasan moral, aturan main, penguat identitas, independensi, kritisisme dan landasan advokasi bagi wartawan mahasiswa saat menjalankan aktivitas jurnalistik. Tak hanya itu kode etik juga perlu dipahami sebagai aturan atau norma yang layak dijalankan di pers mahasiswa sebagai konsekuensi berorganisasi.

Sistem dan tata nilai yang tercantum dalam Kode Etik PPMI ini pada dasarnya tak bersifat mengikat tetapi obyektif dan sistematis serta tak terhegemoni oleh pihak manapun. Sekali lagi kode etik PPMI hanya berperan sebagai pengawal dan pedoman operasional dalam menegakkan integritas dan profesionalitas wartawan mahasiswa.


Atas dasar itu Komisi Kode Etik perlu merekomendasikan:


KODE ETIK PERHIMPUNAN PERS MAHASISWA INDONESIA (PPMI)
  1. Pers mahasiswa mengutamakan idealisme.
  2. Pers mahasiswa menjunjung tinggi Hak Asasi Manusia.
  3. Pers mahasiswa proaktif dalam usaha mencerdaskan bangsa, membangun demokrasi dan mengutamakan kepentingan rakyat.
  4. Pers mahasiswa dengan penuh rasa tanggung jawab menghormati, memenuhi dan menjunjung tinggi hak rakyat untuk memperoleh informasi yang benar dan jelas.
  5. Pers mahasiswa harus menghindari pemberitaan diskriminasi yang berbau sara.
  6. Pers mahasiswa wajib menghargai dan melindungi hak nara sumber yang tidak mau disebut nama dan identitasnya.
  7. Pers mahasiswa menghargai off the record terhadap korban kesusilaan dan atau pelaku kejahatan/tindak pidana dibawah umur.
  8. Pers mahasiswa dengan jelas dan jujur menyebut sumber ketika menggunakan berita atau tulisan dari suatu penerbitan, repro gambar/ilustrasi, foto dan atau karya orang lain.
  9. Pers mahasiswa senantiasa mempertahankan prinsip-prinsip kebebasan dan harus objektif serta proporsional dalam pemberitaan dan menghindari penafsiran/kesimpulan yang menyesatkan.
  10. Pers mahasiswa tidak boleh menerima segala macam bentuk suap, menyiarkan atau mempublikasikan informasi serta tidak memanfaatkan posisi dan informasi yang dimilikinya untuk kepentingan pribadi dan golongan.
  11. Pers mahasiswa wajib memperhatikan dan menindak lanjuti protes, hak jawab, somasi, gugatan dan atau keberatan-keberatan lain dari informasi yang dipublikasikan berupa pernyataan tertulis atau ralat.

Anggota PPMI

Anggota PPMI

Dewan Etik Nasional

Dewan Etik Nasional (DEN) PPMI

Badan Pekerja Nasional PPMI

Badan Pekerja Nasional (BP NAS) PPMI

GBHK PPMI

Garis Besar Haluan Keorganisasian
Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia

Tentang PPMI

Tentang PPMI